Babi Beruang Borneo

Di pulau Kalimantan tinggal babi berjenggot. Ini adalah satu-satunya habitat, (nama lain untuk bahagian tanah ini - Borneo) dari haiwan ini. Babi yang sama dengan janggut ditemui di kepulauan Malaysia dan Indonesia, tetapi mereka tergolong dalam spesies lain. Tanah air Beardy adalah pulau terbesar Kepulauan Melayu, sehingga mereka mempunyai banyak ruang untuk hidup. Ciri utama piglets Borneo - rambut tebal ringan di muka.

Beruang kacak

Janggut "kelabu" menghiasi wajah mereka, yang mana haiwan dari pulau itu mendapat namanya. Tetapi jika anda membandingkan rupa baka dan spesies babi yang berbeza, maka babi Beast berjenggot tergolong dalam kategori "sukan".

Dia mempunyai badan kencang langsing, kaki panjang nipis, menyempitkan kepala. Moncong haiwan itu diperpanjang ke hadapan, telinga besar dan luas.

Babi Borneo tidak mempunyai ekor kecil yang bergulung di dalam lingkaran. Ekor panjang lurusnya dinobatkan pada akhir dengan rumbai yang terbungkus. Muncung binatang, tanpa mengira jantina, "dihiasi" dengan dua pasang ketuat besar. Selalunya mereka tersembunyi dalam pertumbuhan cahaya tebal di muka, janggut yang terkenal.

Selebihnya badan babi, seolah-olah untuk kontras, ditutup dengan bulu gelap pendek. Ia jarang berlaku, oleh itu kulit bersinar melaluinya.

Babi Dewasa dewasa boleh menimbang sehingga 150 kg, mencapai panjang sehingga 1.5 m, dan ketinggian mereka pada layu mencapai 70-80 cm.

Hidup di siang hari

Babi berambut bulat Borneo - seekor haiwan yang gregarious. Mereka membentuk kumpulan keluarga sehingga 30 kepala. Pada waktu petang, babi hutan perlahan-lahan menjelajah hutan dan belukar untuk mencari makanan.

Iklim yang hangat membolehkan mereka membiak sepanjang tahun. Kehamilan dalam babi berjenggot berlangsung 4 bulan. Dalam satu sampah terdapat antara 2 hingga 8 bayi (bilangan purata ialah 4). Merasakan pendekatan persalinan, wanita itu terbentuk dari cawangan dan meninggalkan pena khas, kira-kira 2 m panjang dan lebar 1 m. Di sana anak cucu menghabiskan 2 minggu pertama kehidupan, perlahan-lahan mendapatkan tahu dunia.

Kemudian mereka mula bersiar-siar bersama-sama dengan semua orang. Ibu memberi makan susu mereka sehingga 3 bulan, secara beransur-ansur memindahkan makanan "padang rumput". Haiwan muda dijaga selama setahun, dan setelah itu mereka dianggap orang dewasa. Dan selepas 6 bulan mencapai kematangan seksual.

Sebagai tambahan kepada orang yang memburu mereka, python, beruang Melayu dan harimau berasap membawa bahaya kepada babi berjanggut.

Diet Pulau

Patanya yang berjejal Bornei tinggal di kawasan tropika. Dan walaupun dia adalah omnivorous, seperti semua babi, makanannya biasa adalah:

  • buah-buahan yang jatuh;
  • pucuk muda pokok sawit sagu;
  • akar;
  • larva serangga dan serangga sendiri;
  • bangkai

Jika babi berjanggut berkeliaran di sekitar kediaman manusia, maka serbuan pada ladang ubi kayu atau ubi kayu. Ini menyebabkan kerosakan petani tempatan, yang membayar mereka dengan memburu haiwan untuk daging mereka.

Sekiranya anda bernasib baik, sekumpulan babi boleh menetap di belakang kawanan monyet yang berhijrah. Mereka tidak berhati-hati dalam makanan dan selepas itu banyak buah-buahan tetap di atas tanah. Ia dengan sukacitanya dan bahawa paladas memakan babi.

Tetapi apabila tiba musim luruh, haiwan mengikuti laluan yang telah lama dilalui di selatan. Semasa tempoh pemindahan, mereka kebanyakannya bergerak pada waktu malam dan makan dengan ketara kurang daripada biasa.

Perjalanan panjang

Pada akhir musim panas, kumpulan keluarga babi berkumpul dalam kawanan besar, menyatukan beratus-ratus, dan beribu-ribu kepala. Semua orang ini, dalam perjalanan di mana nenek moyang mereka telah melarikan diri selama berabad-abad, bergegas ke selatan. Di sana mereka akan mencari makanan dan tempat pembiakan. Haiwan bergerak hampir berterusan, melintasi tanah dan sungai. Tidak semua orang berdiri dengan cara ini. Ada yang mati akibat keletihan, dan seseorang dari tangan seseorang.

Orang asli Dayay tidak terlepas peluang untuk menghidangkan daging. Pemburu perangkap haiwan di dalam air, di mana mereka tidak begitu mudah alih dan disembelih.

Setakat ini cara memburu ini tidak menyebabkan banyak kerosakan kepada penduduk, tetapi di beberapa kawasan di pulau itu babi yang berjanggut di Borneo menjadi kurang biasa. Para saintis telah memperhatikan perkara ini. Mungkin mereka akan dapat mengekalkan keseimbangan antara cara hidup hayat binatang dan keperluan orang.

Sekiranya anda ingin mengetahui satu lagi baka yang menakjubkan, baca artikel African African Pistas.

Satu artikel yang menarik? Berkongsi dengan rakan-rakan anda.

Tuliskan komen yang mana babi lebih baik: dengan janggut atau tanpa.

Tonton video itu: UnikLucu Berburu Babi di Borneo (September 2019).