Lembu Afrika dan lembu watusi

Lembu Afrika eksotik dengan nama yang tidak dapat dipahami Watusi menjadi terkenal kerana bukan makanan yang besar dan bukan daging yang lazat. Haiwan ini di kalangan lembu dinilai hampir dengan tanduk terbesar di dunia. Di tanah air mereka di Afrika, Watusi dipanggil lembu jantan, dan di kebanyakan kawasan baka disamakan dengan binatang suci. Di kebanyakan benua hitam, lembu dengan tanduk mewah dipanggil ankole, tetapi di Rusia mereka dikenali sebagai vatussi (dengan persatuan dengan suku Tutsi Afrika).

Sedikit sejarah

Terdapat beberapa versi di mana banteng Afrika ini berasal. Orang-orang Afrika sendiri menegaskan bahawa Watusi adalah baka kuno yang bebas, yang sejarahnya kembali kira-kira 6,000 tahun. Dikatakan bahawa leluhur kecantikan bertanduk adalah seekor lembu jantan liar.

Mengikut versi lain, kawanan muncul di benua sekitar 4,000 tahun yang lalu. Dan di sini ibu bapa liar mereka, lembu Mesir dan lembu zebu India dianggap sebagai datuk mereka. Peminat pandangan ini didasarkan pada persamaan imej yang terdapat dalam piramid Mesir, dan lukisan batu Afrika.

Kajian genetik menunjukkan bahawa kebenaran adalah suatu tempat di tengah-tengah. Malah, kesan zebu India, lawatan liar dan lembu Mesir ditemui dalam gen Watusi. Tetapi saintis belum dapat membina rantai yang jelas dan dengan munasabah membuktikan keutamaan cawangan tertentu.

Ciri-ciri baka

Secara semulajadi, nilai baka yang paling menonjol adalah tanduk. Di bahagian utama ternakan lembu, jarak antara hujung tanduk turun naik sekitar satu setengah meter. Tetapi di padang rumput yang baik, lembu cukup biasa, dengan tanduk mencapai 2.5 m.

Tanduk raksasa untuk lembu adalah sesuatu penghawa dingin. Aliran darah yang melaluinya disejukkan, dengan itu mengekalkan suhu badan yang optimum haiwan, yang sangat penting bagi Afrika.

Pertumbuhan 170 cm untuk baka baka ini dianggap sebagai norma, maksimum yang dicatatkan sepanjang panjang badan adalah 2.6 m. Dengan mengejutkan, dengan parameter seperti itu, berat ternakan rata-rata tidak terlalu besar. Bulls mendapat sehingga 850 kg, manakala maksimum untuk sapi adalah 550 kg. Ia akan menarik untuk mengetahui nombor-nombor lain:

  • berat betis yang baru lahir ialah 16-23 kg;
  • masa kehamilan - kira-kira 10 bulan;
  • akil baligh pada masa muda berlaku selepas 2 tahun;
  • lembu melahirkan - 1-2 bayi;
  • Rata-rata, watusi hidup selama 27-30 tahun.

Fakta menarik

Dari sudut pandangan peternakan Rusia dan Eropah, lembu-lembu ini agak eksotik daripada industri. Mengikut klasifikasi yang diterima umum, baka ini lebih dekat dengan daging dan kuncir. Untuk serius bercakap mengenai semangat susu semangat tidak masuk akal sama sekali. Hasil lembu untuk tahun hampir tidak mencapai 1500 liter. Untuk tujuan pembiakan, Vatussi mula digunakan di Amerika Syarikat, tetapi belum ada yang pernah mendengar beberapa jenis terobosan yang hebat.

Di Afrika sendiri, populasi baka terus menurun. Ini disebabkan oleh orang yang ganas, pada pendapat kami, cara memerah susu. Sebelum memerah susu, seekor anak lembu dibenarkan masuk ke lembu, dan sebaik sahaja dia mula makan, bayi itu akan hancur dan susu dipecat untuk kegunaan peribadi. Akibatnya, kebanyakan anak lembu mati akibat penyakit dan keletihan.

Di banyak suku kaum Afrika, dipercayai bahawa darah Vatussi memberikan kebolehan ghaib dan memberi kekuatan. Oleh itu, pembedahan darah diletakkan di sana di sungai. Hingga 4 liter darah dikumpulkan dari satu haiwan setiap bulan.

Berat satu tanduk watusi datang kepada 45 kg, dan di banyak suku Afrika tanduk ini digunakan sebagai unit monetari, dan pemburu menganggap tanduk tersebut menjadi trofi mahal.

Populasi lembu

Penduduk ternak terbesar di dunia ini tinggal di Afrika tengah. Suku Tutsi, dari mana nama tersebut, hidup di wilayah Republik Congo dan secara aktif membiak lembu-lembu ini. Di samping itu, Burundi dan Rwanda terkenal dengan kawanan besar mereka. Terdapat masih ternakan kecil di beberapa zoo di Eropah dan di Ukraine di rizab Askania Nova.

Pada awal 70-an abad yang lalu, peminat Amerika bernama Walter Schulz membawa beberapa kepala ternakan seperti itu ke ladangnya dan memulakan pembiakan dan pembiakan. Kumpulan kawanan Amerika sekarang mencapai 1500 kepala. Ia adalah dari dia bahawa seekor lembu vatussi keluar bernama Larch, yang disenaraikan dalam Buku Rekod Guinness untuk tanduk terbesar.

Sekarang haiwan yang cantik dengan tanduk raksasa dianggap sebagai salah satu daya tarik di benua Afrika. Kebanyakan zoo terkenal di dunia cenderung untuk mendapatkan diri mereka sebagai lelaki kacak. Tetapi, walaupun segala usaha, penduduk lembu Watusi jatuh.

Berkongsi maklumat ini dengan rakan-rakan dan mungkin seperti anda akan membantu Afrika Burenka bertahan.

Tulis di komen pendapat anda mengenai wakil baka baka ini.

Tonton video itu: Sapi ini mempunyai tanduk raksasa, saat pemilik di tanya harganya, jawabnya bikin melongo (Jun 2019).