Postpartum paresis dalam lembu: gejala, rawatan dan pencegahan

Calving bersama-sama dengan penampilan anak lembu yang lama ditunggu-tunggu sering membawa banyak masalah veterinar, salah satunya adalah paresis postpartum dalam lembu. Kerosakan fungsi sistem saraf ini juga dikenali sebagai koma lembu tenusu. Ia berjalan dengan ketara, ia kelihatan tidak disangka-sangka. Ia membawa kepada lumpuh organ-organ individu haiwan. Kerugian ekonomi dari paresis postpartum sangat penting, kerana dalam satu kes daripada lima penyakit ini berakhir dengan kematian atau penyembelihan haiwan itu. Lembu yang pulih mengurangkan hasil susu sebanyak beberapa liter sehari dan menjadi lebih mudah terdedah kepada pelbagai penyakit.

Bagaimana keadaan patologi?

Paresis postpartum dalam lembu bermula dengan kelemahan umum yang disebabkan oleh fungsi saraf terjejas. Perkembangan penyakit ini mengakibatkan kehilangan kesedaran, ketidakupayaan untuk mengawal anggota badan, lumpuh usus dan pundi kencing. Dalam darah seekor lembu, kepekatan gula dan kalsium berkurangan secara mendadak, iaitu, keadaan hipoglikemia dan hipokalsemia berlaku. Akibatnya, kerosakan pankreas, dan kemudian kelenjar tiroid, parathyroid dan paratiroid.

Sebagai tambahan kepada disfungsi endokrin semasa buruh, terdapat beban sistem saraf, yang menerima impuls dari reseptor alat dan organ seks yang terlibat dalam mekanisme anak lembu. Oleh itu, paresis lembu adalah patologi di mana hubungan periferal yang paling penting jatuh dari peraturan metabolisme, yang boleh membawa maut.

Bila hendak membunyikan penggera

Pemerhatian yang teliti terhadap lembu membolehkan anda melihat tanda-tanda keadaan patologi ini. Jika haiwan selepas anak lembu kelihatan terlalu lemah dan tidak berdaya, anda harus memberi perhatian kepada tanda-tanda awal kemungkinan paresis postpartum dalam lembu:

  • kehilangan selera makan dan kekurangan gusi;
  • gait kasar, tidak stabil;
  • gigi mengisar;
  • goncang ke kepala;
  • keletihan atau ketegangan otot;
  • kaki sejuk dan tanduk;
  • mata kabur, air mata;
  • bengkak urat pada udder;
  • kekurangan susu;
  • bernafas serak.

Tanda pertama yang sangat istimewa adalah hakikat bahawa selepas kelahiran anak lembu, tekanan darah seekor lembu tidak jatuh dalam 14 jam pertama, kerana ia biasanya berlaku dalam haiwan yang sihat. Walau bagaimanapun, gejala ini biasanya tidak disedari.

Selepas beberapa lama, hypoglycemia dan hypocalcemia membawa kepada gambaran klinikal penyakit tersebut. Lembu tidak boleh bergerak secara bebas dan juga menjaga kepalanya. Kelemahan lidah dan laring yang disebabkan oleh lumpuh membuat menelan mustahil, lidah gugur. Atony pankreas menghentikan usus dan pundi kencing. Lumpuh separa atau lengkap di dalam.

Bantuan Pertama

Dalam fasa akut generik paresis, seekor lembu selepas anak lembu mempunyai postur sifat: berbaring di bahagian perutnya dengan kaki diikat ke sisinya, lembu yang tidak biasa melengkung leher dengan huruf S dan jatuh kepala tanpa daya di dada. Tidak bertindak balas kepada jarum jarum. Sekiranya tidak ada bantuan, peluang untuk bertahan hidup adalah kecil - 70% lembu mati.

Apa yang harus dilakukan jika mengelakkan komplikasi dalam lembu selepas penuaan gagal, dan gejala koma laktik jelas? Untuk masa yang lama, paresis selepas bersalin menjadi punca kematian besar-besaran di kalangan wakil ternakan terbaik. Hari ini, banyak teknologi telah dibangunkan yang membolehkan lembu dikeluarkan dari keadaan patologi ini.

Penjagaan remedial bermula dengan pengenalan dadah perubatan. Biasanya anda perlu melakukan beberapa suntikan sekaligus:

  • larutan kalsium klorida (300 ml, intravena);
  • 40% larutan glukosa (intravena);
  • vitamin D2 (intramuskular);
  • magnesium sulfate (40 ml, intramuskular);
  • kafein natrium benzoat (15 ml, subcutaneously).

Untuk tujuan yang sama, penyelesaian siap rumit kompleks dihasilkan: Kamagsol atau Glitch. Sebagai peraturan, penambahbaikan berlaku selepas suntikan pertama. Dengan paresis leluhur, terdapat sedikit masa untuk membuat keputusan. Oleh itu, perlu memulakan merawat lembu secepat mungkin.

Keselamatan dari penyakit ini - abad yang lalu

Biasanya, doktor haiwan menggabungkan rawatan ubat dengan prosedur lain. Salah satu kaedah yang berkesan untuk menyelamatkan seekor lembu telah diketahui sejak akhir abad ke-19. Kaedah Schmidt adalah kaedah pertama untuk menghapuskan paresis bersalin dalam lembu. Prosedur ini adalah untuk mengepam udara ke dalam udder lembu melalui saluran susu. Suntikan udara dibuat sama ada oleh peranti Everas khas, atau (di rumah) oleh pam basikal yang mudah.

Sebelum prosedur, susu dimaksimumkan. Berhati-hati mensterilkan tangan, instrumen dan puting lembu. Kemudian udara ditiup lancar dan perlahan-lahan bergantian ke dalam setiap saluran, cuba meluruskan sepenuhnya lipatan ke udder. Memaksa udara mesti disertai dengan urut ringan. Berhati-hati memastikan udder tidak terlalu ketat. Untuk mengawal, ketik padanya dengan jari anda. Suara seperti mengetuk pipi yang melambung adalah tanda untuk berhenti.

Kemudian putingnya dibungkus dan dibiarkan selama 30 minit. Dalam prosedur ini, penting untuk mencari jalan tengah, jika tidak, ia akan menjadi sia-sia atau menyebabkan kecederaan tambahan. Lumpuh tidak akan segera. Peningkatan pertama boleh dijangkakan dalam masa setengah jam. Jika kawalan otot tidak kembali dalam masa 6-8 jam, prosedur diulang lagi.

Satu lagi ubat adalah terapi susu.

Mekanisme penyingkiran lumpuh oleh kaedah Schmidt adalah berdasarkan kepada membuka sistem saraf melalui kesan pada reseptor dalam parenchyma payudara. Daripada udara, anda boleh mengepam udder lembu dengan susu segar dari lembu yang lain.

Tugas prosedur adalah sama - untuk mengisi udder ke had, supaya setiap bahagiannya menjadi taut dan anjal. Kaedah ini juga membawa hasil yang baik. Dalam masa sejam, otot akan mula berkontrak lagi. Sekiranya ini tidak berlaku, ulangi segala-galanya dari awal.

Prosedur ini menggabungkan kesediaan dan kesederhanaan teknik dengan kecekapan tinggi. Terdapat pendapat bahawa kaedah Schmidt adalah tidak merbahaya, kerana ia boleh menyebabkan mastitis dan kekambuhan penyakit. Walau bagaimanapun, pada masa ini dia telah menggulingkan semua yang lain dan dianggap paling produktif.

Bagaimana untuk menjaga seekor lembu semasa rawatan

Paresis postpartum adalah akut, sukar. Suhu badan jatuh, lembu perlu dipanaskan - terlebih dahulu dengan menggosok seluruh badan, kemudian dengan menutup. Di bawah selimut yang hangat, baik untuk meletakkan sebarang pad pemanasan.

Sengsara sembelit dan ketidakupayaan untuk membuang air kecil dapat dikurangkan dengan enema panas, kateter atau urut. Kelenjar susu dikawal dengan minyak camphor.

Dalam kes-kes yang sukar, apabila ancaman tympania berlaku, ia perlu membuat pukulan parut dan memperkenalkan trocar untuk menghilangkan gas berlebihan dan mengelakkan asphyxiation. Tympanol ditadbir melalui trocar untuk meningkatkan kesan terapeutik.

Menghidupkan seekor lembu hanya mungkin jika keadaannya bertambah baik, selepas beberapa jam. Selepas itu, memerah susu perlu biasa - setiap 12-24 jam.

Dalam keadaan postpartum paresis, dalam keadaan tidak, lembu akan diberi ubat atau cecair lain melalui mulut. Dengan lumpuh otot dan lidah menelan, mereka akan jatuh ke dalam paru-paru, yang mungkin menyebabkan emphysema.

Apabila penyakit itu muncul

Risiko membina koma susu wujud selama tempoh masa yang terhad - tiga hari selepas kelahiran anak lembu. Dalam kes yang jarang berlaku, ini berlaku selepas beberapa minggu atau beberapa bulan. Satu lagi bentuk penyakit yang sangat jarang - paroki apatis - memperlihatkan dirinya secara langsung semasa bersalin dan membawa kepada penangkapan buruh rahim secara penuh atau lengkap. Dalam kes ini, tanda-tanda pertama akan kelihatan seminggu sebelum anak lembu.

Paresis yang tidak senonoh tidak muncul dengan begitu dramatik: haiwan itu mungkin sangat lamban, tetapi dapat bangkit berdiri. Suhu jatuh sedikit atau kekal normal. Pada masa yang sama, gambar akan menipu: bentuk paresis yang tidak bertanggungjawab tidak boleh dirawat. Jika seekor lembu tidak dapat mengatasi dirinya sendiri, maka ia dianggap tidak ada yang dapat menolongnya. Dalam kes ini, hanya satu dari 10 orang Burenka bertahan.

Dalam sesetengah lembu, paresis postpartum berlaku secara sistematik selepas setiap anak lembu.

Apa yang boleh membawa kepada perkembangan patologi

Etiologi paresis bersalin dalam lembu tidak diketahui dengan jelas. Walau bagaimanapun, satu analisis data yang dibuat mungkin dapat diperhatikan bahawa keadaan ini hampir tidak dijumpai di kalangan lembu-lembu jantan. Biasanya, yang paling makmur oleh petunjuk luaran adalah tertakluk kepada penyakit sedemikian. Ini adalah lembu yang:

  • berada di puncak pengeluaran susu (5-8 anak lembu);
  • menerima makanan protein pekat;
  • memberi hasil yang tinggi

Faktor bersamaan boleh menjadi sejuk semasa atau pada malam anak lembu.

Penjagaan harus diambil untuk menjaga sapi yang mengalami penyebaran cepat dan mudah, merupakan faktor risiko yang lain.

Semasa percubaan praktikal dengan peningkatan pengambilan insulin, para penyelidik mengamati gejala yang sama. Oleh itu, pelancaran koma selepas bersalin juga boleh mencetuskan kerja pankreas yang dipertingkatkan, yang bertanggungjawab untuk penghasilan hormon ini.

Oleh itu, pencegahan koma tenusu dalam lembu bertujuan untuk mengekalkan latar belakang endokrin yang normal dan metabolisme yang baik dalam tubuh.

Penyebab dalaman komplikasi selepas bersalin

Lembu yang sangat produktif lebih cenderung mengalami paresis selepas bersalin, kerana dengan hypocalcemia, hasil susu yang tinggi bermakna peningkatan pelepasan kalsium yang sudah kekurangan bersama dengan susu.

Tahap gula darah rendah juga dianggap sebagai penyebab penyakit - kelenjar parathyroid terganggu. Proses generik dikaitkan dengan ketegangan saraf tinggi untuk lembu. Keadaan ini mungkin menjadi yang terakhir dalam rantaian gangguan fungsi, jadi penyakit ini dikaitkan dengan anak lembu. Penyelidik juga mendapati kecenderungan genetik untuk pembangunan koma tenusu dalam lembu. Ia memainkan metabolisme karbon dan protein yang tidak seimbang. Oleh itu, masalah ternakan yang menerima protein berkonsentrasi dan sedikit walkable. Oleh itu, prasyarat untuk patologi berbahaya dicipta terlebih dahulu, itulah sebabnya pencegahan paresis dalam lembu, terutamanya yang besar dan yang lebih ringan, sangat penting.

Kami mengurangkan risiko patologi

Bagaimana untuk melindungi kekasih anda dari masalah jika dia berisiko? Pencegahan paresis postpartum melibatkan penghapusan semua faktor-faktor yang merugikan. Segera setelah kelahiran anak lembu itu, perlu diberikan lembu sebagai larutan garam yang hangat. Pastikan anda tidak memasukkan makanan ternakan yang sangat pekat dan berair dari diet lembu sebelum umur anak yang diharapkan. Dan pada malam itu dimasukkan ke dalam makanan suapan yang mengandungi mineral, seperti makanan tulang.

Air garam berguna untuk minggu lepas (300-500 g seliter). Dan tentu saja, adalah perlu untuk melindungi binatang dari draf dan untuk memastikan berjalan kaki setiap hari dalam cuaca yang baik.

Ringkasnya, langkah-langkah untuk mencegah paresis selepas bersalin seharusnya mula lama sebelum orang tua yang dijangkakan.

Jika rawatan paresis postpartum dalam lembu dijalankan dengan betul dan tepat pada waktunya, maka ia akan naik ke kakinya dalam masa beberapa jam. Kelemahan dan kelesuan akan berkurang, selera makan akan muncul. Dalam beberapa hari akan datang, anda perlu memantau dengan teliti keadaan lembu - gegaran yang mungkin.

Untuk masa yang lama, keadaan koma tenusu dianggap tidak ada harapan. Sekarang rawatan dan pencegahan yang kompeten membantu untuk menjaga ternakan lembu.

Adakah anda terpaksa berurusan dengan paresis postpartum dalam lembu? Beritahu kami tentangnya dalam komen.

Suka jika artikel itu membantu.

Tonton video itu: Tipes. Penyebab, Gejala dan Cara Pengobatan Penyakit Tipes Thypus (Jun 2019).